‘Nama saya Bintang Tiga’

“Nama saya memang Bintang Tiga hingga menjadi bahan sindiran segelintir rakan ketika di bangku sekolah, malah pernah terfikir mengubah nama beberapa kali tanpa pengetahuan keluarga kerana kecewa dengan nama ini.

“Ini kerana nama Bintang Tiga sinonim dengan pengganas komunis menyebabkan saya sering digelar anak komunis oleh rakan sekolah,” kata duda anak satu yang memiliki nama unik, Bintang Tiga Ab Sukor, 26, ketika ditemui di kediamannya di Kampung Bendahara di sini, semalam.

Dia yang berasal dari FELDA Simpang Waha, Kota Tinggi berkata, ketika di sekolah menengah, ramai rakan memintanya bersabar dengan ejekan dan sindiran diterima.

Bagaimanapun, menurutnya, selepas tamat sekolah, dia sering menjadi perhatian setiap kali menghadiri temu duga mencari kerja.

“Malah, saya pernah menyalahkan bapa kerana memberi nama Bintang Tiga, namun selepas meningkat dewasa, sudah lali dengan pandangan itu.

“Tambahan pula bapa saya Ab Sukor Abdullah adalah pencinta sejarah tanah air menyebabkannya menamakan saya sempena syiling lama berusia 800 tahun yang dipercayai wujud pada zaman kesultanan Melaka Sultan Alauddin Riayat Shah,” katanya.

Menurut Bintang Tiga, dia juga dikenali di tempat kerja kerana memiliki nama unik.

Katanya, dia tidak pernah beranggapan nama berkenaan membawa masalah.
“Saya menempuh pelbagai dugaan sama seperti manusia lain dan ia bukan berpunca daripada nama ini. Buat masa ini, saya tidak berhasrat menukar nama,” katanya.

Kakitangan jabatan kerajaan itu baru berpisah dengan isteri beberapa bulan lalu dan kini memikul tanggungjawab menjaga anak tunggal mereka, Muazzam Amsyar yang baru berusia 16 bulan.

Menurutnya, yang penting dia mahu memberi yang terbaik dan membesarkan anaknya itu menjadi insan yang berguna pada masa depan.